Friday, 19 July 2013

Celaka

Pagi nan ceria
Buat diri rasa bahagia
Aura positif sudah hadir
Tapi mengapa masih berduka?
 
Diri rasa sesak di dada
Ingin diluah
Tapi tiada siapa yang mendengar
Mujur ada sang bulan di malam hari
 
Terima kasih
 
Aku ini rabak di dalam
Tersenyum indah diluar
Aku tahu kamu sudah muak dengan bebelan aku
Tapi apa aku peduli
 
Mengapa harus meninggalkan aku tiba-tiba
Mengapa tiada alasan yang diberikan
Mengapa kita bukan seperti dahulunya
Mengapa sayang?
 
Memerhati gerak geri kau
Memerhati tiap kata yang kau lontarkan
Buat aku fikir sejenak
Aku masih cinta sama kau
 
Aku tahu aku ini bodoh
Masih mengharap pada kau yang tak sudi
Tapi kau pernah berkata
Takdir kita, kita boleh tulis sendiri
 
Cuma aku tidak mampu
Aku tidak kuat
Untuk menulis takdir aku
Kerna aku takut ada contengan yang terlukis
 
Akan tetapi
Kau sedang kecapi bahagia tika ini
Hidup kau penuh pelangi cinta
Yang mungkin aku tidak dapat memberi
 
Jadi
Aku akur
Aku pasrah
Dah aku redha dengan apa yang terjadi
 
Andai tulisan ini dibaca kamu
Aku mahu kau tahu
Keliru aku hilang, saat aku bersamamu
Cuma aku tidak mampu meluahkan
 
Jikalau selepas ini kau mahu berbicara sama aku
Ketahuilah yang telinga aku sudah tuli untuk mendengar
Mata aku sudah buta untuk melihat
Tuli dan buta, semua tentang kamu
Maafkan aku, sayang.

 

No comments:

Post a Comment