Tuesday, 19 March 2013

Gadis Ini

Di suatu petang yang sunyi.
Di tepi tasik.
Si Gadis duduk sendiri.

Air wajahnya muram.
Risau.
Sedih.
Hampa.

Si Gadis duduk mengenang nasib.
Di tangannya memegang hati.

Ya. Hati.

Hati yang penuh parut.
Hati yang penuh luka.
Hati yang masih berdarah.

Buruk.
Hodoh rupa hati itu.

Si Gadis duduk tertunduk.
Berfikir.
Masihkah ada Si Teruna yang mahu akan hati itu?
Masihkah ada Si Teruna yang sanggup menjaga hati itu?

Lalu Si Gadis pergi meninggalkan tasik.
Dengan hampa.
Berlalu sambil menggenggam hati dengan kemas.
Dengan linangan air mata.

No comments:

Post a Comment